WHO Sebut Pandemi Covid-19 Akan Berakhir pada 2022

Rabu, 02 Maret 2022 - 21:43 WIB
loading...
WHO Sebut Pandemi Covid-19 Akan Berakhir pada 2022
WHO di Rusia mengatakan jika tidak ada lagi wabah besar Covid-19 setelah Omicron, pandemi akan berakhir pada 2022. Namun, tidak berarti virus hilang sepenuhnya. Foto/Times of India
A A A
JAKARTA - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di Rusia mengatakan bahwa jika tidak ada lagi wabah besar Covid-19 setelah Omicron , pandemi mungkin akan berakhir pada 2022. Namun, itu tidak berarti virus itu akan hilang sepenuhnya.

"Sulit untuk membuat prediksi saat ini tetapi kami berharap jika tidak ada hal lain yang terjadi, pandemi dapat berakhir pada 2022. Apa artinya berakhirnya pandemi? Artinya tidak akan ada wabah besar, tetapi bukan berarti virusnya akan hilang," kata Melita Vujnovic.

"Sejumlah besar kasus menunjukkan virus mampu bermutasi sehingga kami tidak tahu bagaimana situasinya akan berkembang. Namun, ada optimisme hati-hati bahwa wabah besar akan berakhir begitu Omicron menyebar ke seluruh dunia," sambungnya.

Dilansir dari Times of India, Rabu (2/3/2022) menurut Vujnovic, WHO mencoba memprediksi kapan pandemi Covid-19 akan berakhir. Namun hal tersebut sulit karena negara-negara mengubah strategi tes mereka.

Baca Juga: Omicron Disebut-sebut Akan Jadi The Last Covid-19, Ini Penjelasan Ahli



Dia mengatakan bahwa Omicron sangat menular dan menyebar dengan cepat. Sementara beberapa negara tidak memiliki uang untuk tes semua orang mengingat sejumlah besar pasien tanpa gejala.

"Gambaran yang kami lihat tidak sepenuhnya mencerminkan kondisi yang tepat. jumlah kasus yang bertentangan dengan apa yang terjadi ketika pandemi baru saja pecah dan strain Delta mulai menyebar,"jelas utusan WHO itu.

Beberapa negara telah melihat penurunan lonjakan Covid-19 yang dipimpin oleh Omicron. Penurunan kasus juga menyebabkan pencabutan pembatasan wilayah. Beberapa negara berupaya mengklasifikasi ulang virus tersebut sebagai penyakit yang tidak menimbulkan ancaman bagi masyarakat.

Namun banyak ahli, termasuk WHO, telah mendesak agar berhati-hati. Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus baru-baru ini menyatakan bahwa terlalu dini bagi negara manapun untuk menyerah atau menyatakan kemenangan dari virus ini.

Baca Juga: 8 Negara yang Tidak Pernah Tersentuh COVID-19, Nomor Terakhir Tak Disangka
(dra)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1709 seconds (10.101#12.26)