5 Masalah yang Muncul Jika Jarak Kelahiran dan Kehamilan di Bawah 2 Tahun

Senin, 04 Juli 2022 - 13:52 WIB
loading...
A A A
2. Mengurangi hak anak mendapatkan ASI

Karena ibu sudah hamil lagi saat anak belum berusia lebih dari 2 tahun yang artinya masih membutuhkan ASI, kesempatan hak ASI anak yang ada di luar kandungan berkurang. Itu terjadi karena ibu tidak bisa secara maksimal memberikan waktu untuk menyalurkan ASI ke anak. Ini akan berdampak pada pertumbuhan anak yang ada di luar kandungan.

3. Mengurangi hak anak mendapatkan perawatan tumbuh kembang

Perhatian ibu akan terpecah, pada anak yang di luar dan dalam kandungan. Anak yang di luar masih terlalu kecil untuk dilepas, sedangkan ibu juga perlu menjaga bayi yang ada di kandungan.

"Makanya, banyak kasus anak lebih rewel karena ibunya yang sedang hamil tidak memberi perhatian lebih," terang Prof Ovi.

"Atau pada contoh kasus lainnya, anak yang di luar kandungan masih minta gendong, tapi karena ibu sedang hamil jadi tidak bisa gendong. Alhasil, kesetaraan sejahtera bagi anak di luar dan dalam kandungan tidak didapatkan," tambahnya.

4. Pertumbuhan anak yang di dalam kandungan tidak optimal

Karena ibu perlu membagi peran untuk anak di dalam dan luar kandungan, besar kemungkinannya ibu tidak membuat anak yang di dalam kandungan tumbuh optimal. Karena itu, risiko stunting menjadi lebih tinggi, akibat ibu juga mesti fokus merawat dan menjaga anak di luar kandungan.

5. Ibu tidak sehat

Anak di dalam dan luar kandungan pun jadi tidak sehat. "Bagi ayah da ibu perlu diketahui bahwa ibu yang tidak sehat akan menentukan kesehatan anak di dalam dan luar kandungan," ungkap Prof Ovi.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1882 seconds (11.97#12.26)