Sejarah Penyakit Cacar Monyet di Dunia, Kasus Pertama Ditemukan di Kongo

Sabtu, 30 Juli 2022 - 13:57 WIB
loading...
Sejarah Penyakit Cacar Monyet di Dunia, Kasus Pertama Ditemukan di Kongo
Cacar monyet atau monkeypox kali pertama ditemukan pada 1970 di Republik Demokratik Kongo. / Foto: ilustrasi/Reuters
A A A
JAKARTA - Cacar monyet atau monkeypox kali pertama ditemukan pada 1970 di Republik Demokratik Kongo.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), menyebutkan jika pada 1970, kasus cacar monyet pada manusia telah dilaporkan di 11 negara Afrika, antara lain Benin, Kamerun, Republik Afrika Tengah, Republik Demokratik Kongo, Gabon, Pantai Gading, Liberia, Nigeria, Republik Kongo, Sierra Leone dan Sudan Selatan.

Kemudian, pada 1996-1997, wabah cacar monyet kembali diidentifikasi dengan rasio kematian yang lebih rendah dan tingkat serangan yang lebih tinggi dari biasanya.

Baca juga: Apakah Lobster Mengandung Kolesterol Tinggi? Yuk, Simak Fakta Berikut Ini

Di tahun 2017, Nigeria mengalami wabah besar dengan lebih dari 500 kasus yang dicurigai, dan lebih dari 200 kasus yang dikonfirmasi dengan rasio kematian kasus sekitar 3 persen.

Cacar monyet juga merupakan penyakit zoonosis, penyakit yang bisa ditularkan dari hewan ke manusia. Namun, monyet bukanlah pembawa utama penyakit.

Cacar monyet biasanya ditularkan ke manusia melalui gigitan hewan yang terinfeksi atau menyentuh darah, cairan tubuh, dan bulu hewan yang terinfeksi. Infeksi ini ditandai dengan bintil bernanah di kulit.



Cacar monyet juga menyebar antar manusia melalui percikan liur yang masuk melalui mata, mulut, hidung, atau luka-luka di kulit. Penularan ini juga bisa terjadi melalui benda yang terkontaminasi, seperti pada pakaian penderita.

Gejala cacar monyet akan muncul sekitar 5-21 hari sejak penderita terinfeksi virus monkeypox atau cacar monyet. Awalnya, penyakit cacar monyet memiliki gejala yang serupa dengan cacar air, yaitu seperti bintil berair.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2289 seconds (11.252#12.26)