alexametrics

Mengenal Delapan Jenis Perilaku Penyimpangan Seksual

loading...
Mengenal Delapan Jenis Perilaku Penyimpangan Seksual
Parafilia merupakan perilaku atau dorongan seksual yang tidak normal yang ditandai oleh fantasi dan dorongan seksual yang kuat yang terus muncul kembali. / Foto: ilustrasi/heath.am
A+ A-
JAKARTA - Parafilia merupakan perilaku atau dorongan seksual yang tidak normal yang ditandai oleh fantasi dan dorongan seksual yang kuat yang terus muncul kembali. Desakan dan perilaku mungkin melibatkan objek, aktivitas, atau situasi yang tidak biasa yang biasanya dianggap tidak membangkitkan gairah seksual oleh orang lain.

(Baca juga: Ini Posisi Seks yang Dapat Membakar Kalori Paling Banyak)

Seringkali, parafilia diperlukan bagi orang yang membuatnya berfungsi secara seksual, meskipun faktanya itu mungkin juga menjadi sumber tekanan yang signifikan. Parafilia dapat menyebabkan masalah pribadi, sosial, dan karier. Perilaku yang terkait mungkin juga memiliki konsekuensi sosial dan hukum yang serius.

Memiliki fantasi atau perilaku parafilia tidak selalu berarti orang tersebut menderita penyakit mental. Tidak jelas apa yang menyebabkan parafilia. Beberapa ahli percaya ini disebabkan oleh trauma masa kecil, seperti pelecehan seksual. Yang lain berpendapat bahwa objek atau situasi dapat menjadi gairah seksual jika mereka sering dan berulang kali dikaitkan dengan aktivitas seksual yang menyenangkan.



Dalam kebanyakan kasus, individu dengan parafilia mengalami kesulitan mengembangkan hubungan pribadi dan seksual dengan orang lain. Banyak parafilia dimulai selama masa remaja dan berlanjut hingga dewasa. Intensitas dan kemunculan fantasi yang terkait dengan parafilia bervariasi dengan individu, tetapi biasanya berkurang seiring bertambahnya usia seseorang.

Berikut jenis perilaku penyimpangan seksual sepertimenyadur dari Web MD.



(Baca juga: Frekuensi Berhubungan Seks, Benarkah Jadi Patokan Kebahagiaan Pasangan?)

1. Eksibisionisme
halaman ke-1 dari 4
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak