Studi: Kesepian Meningkatkan Risiko Diabetes Tipe 2

Kamis, 06 Oktober 2022 - 05:00 WIB
loading...
Studi: Kesepian Meningkatkan Risiko Diabetes Tipe 2
Studi terbaru menunjukkan bahwa perasaan kesepian meningkatkan risiko diabetes tipe 2. Penelitian ini dilakukan oleh Associate Professor Roger E. Henriksen. Foto/The Jed Foundation
A A A
JAKARTA - Studi terbaru menunjukkan bahwa perasaan kesepian meningkatkan risiko diabetes tipe 2 . Penelitian yang dipublikasikan di Diabetologia ini dilakukan oleh Associate Professor Roger E. Henriksen dan rekan-rekannya di Western Norway University of Applied Sciences.

Dilansir dari Times Now News, Kamis (6/10/2022) selain memeriksa hubungan antara kesepian dan risiko mengembangkan diabetes tipe 2, penelitian ini juga melihat apakah depresi dan insomnia berperan. Sebuah badan penelitian yang berkembang telah menunjukkan hubungan antara stres psikologis dan risiko individu mengembangkan diabetes tipe 2.

Kesepian menciptakan keadaan tertekan yang kronis dan terkadang berlangsung lama yang dapat mengaktifkan respons stres fisiologis tubuh. Sementara mekanisme yang tepat tidak sepenuhnya dipahami, respon ini diyakini memainkan peran sentral dalam pengembangan diabetes tipe 2 melalui mekanisme seperti resistensi insulin sementara yang disebabkan oleh peningkatan kadar hormon stres kortisol.

Proses ini juga melibatkan perubahan dalam pengaturan perilaku makan oleh otak, menyebabkan peningkatan nafsu makan untuk karbohidrat dan selanjutnya meningkatkan kadar gula darah. Studi sebelumnya telah menemukan hubungan antara kesepian dan makan yang tidak sehat termasuk konsumsi minuman manis yang lebih tinggi dan makanan yang kaya gula dan lemak.

Baca Juga: Studi Baru: Jalan Kaki 2 Menit Setelah Makan Bisa Turunkan Risiko Diabetes Tipe 2

Para peneliti menggunakan data dari HUNT. Basis data ini berisi informasi kesehatan (dari kuesioner yang dilaporkan sendiri, pemeriksaan medis, dan sampel darah) lebih dari 230.000 orang dan diperoleh melalui empat survei populasi yaitu HUNT1 (1984-1986), HUNT2 (1995-1997), HUNT3 (2006- 2008) dan HUNT4 (2017-2019).

Informasi dasar untuk 24.024 peserta diambil dari HUNT2 setelah mengecualikan individu dengan gangguan metabolisme, diabetes tipe 1 dan tipe 2 dan mereka yang data tes darahnya tidak tersedia. Status T2D adalah variabel hasil utama dan didasarkan pada HbA1c (hemoglobin terglikasi - ukuran kontrol gula darah jangka panjang) lebih besar dari 48 mmol/mol ketika diukur dalam survei HUNT4.

Kesepian diukur dari survei data HUNT2 apakah mereka merasa kesepian selama 2 minggu sebelumnya dan diukur pada skala empat poin (tidak, sedikit, cukup dan sangat banyak). Tingkat keparahan gejala depresi dinilai menggunakan kuesioner yang diisi selama HUNT3 yang terdiri dari 7 pertanyaan, masing-masing diberi skor pada skala 0-3 dengan total 0-21 poin, dengan skor yang lebih tinggi menunjukkan gejala yang lebih parah.

Individu dengan insomnia diidentifikasi berdasarkan jawaban mereka atas pertanyaan ‘Seberapa sering dalam 3 bulan terakhir Anda ‘sulit tidur di malam hari', 'terbangun berulang kali di malam hari' dan 'bangun terlalu dini dan tidak bisa kembali tidur', masing-masing.

Baca Juga: Gejala Diabetes Tipe 2, 4 Sensasi Tubuh yang Tandai Gula Darah Sangat Tinggi

Ini ditanyakan sebagai bagian dari HUNT3 dan peserta dapat memilih salah satu dari tiga jawaban: 'tidak pernah atau jarang', 'kadang-kadang' dan 'beberapa kali seminggu'. Dari 24.024 orang, 1.179 (4,9 persen) mengembangkan diabetes tipe 2 selama penelitian (1995-2019).

Orang-orang ini lebih cenderung laki-laki (59 persen vs 44 persen) dan memiliki usia rata-rata lebih tinggi (48 tahun vs 43 tahun) dibandingkan mereka yang tidak menderita diabetes tipe 2. Mereka juga lebih mungkin untuk menikah (73 persen vs 68 persen) dan memiliki tingkat pendidikan terendah (35 persen vs 23 persen). Perasaan kesepian dilaporkan oleh 13 persen peserta.

Studi ini menemukan bahwa tingkat kesepian yang lebih tinggi pada awal sangat terkait dengan risiko diabetes tipe 2 yang lebih tinggi ketika diukur 20 tahun kemudian. Setelah disesuaikan untuk usia, jenis kelamin dan tingkat pendidikan, mereka menemukan bahwa peserta yang menjawab ‘sangat' ketika ditanya merasa kesepian dua kali lebih mungkin mengembangkan penyakit ini.

Analisis lebih lanjut menunjukkan bahwa hubungan ini tidak diubah oleh adanya depresi, insomnia saat tidur atau insomnia terminal, meskipun peneliti menemukan bukti hubungan dengan insomnia. Meski penelitian tidak memeriksa mekanisme pasti yang terlibat, namun ditemukan bahwa dukungan sosial, pengaruh dan keterlibatan mungkin memiliki efek positif pada perilaku yang mempromosikan kesehatan.

Baca Juga: 3 Jenis Ikan Ini Bisa Tingkatkan Risiko Diabetes Tipe 2, Jangan Keseringan Dikonsumsi

Misalnya, saran dan dukungan dari seorang teman dapat memengaruhi pilihan terkait kesehatan seseorang dan secara positif memengaruhi pola makan, tingkat aktivitas fisik, dan perasaan stres mereka secara keseluruhan.

Ikatan sosial yang lebih sedikit dan kurangnya pengaruh positif ini dapat membuat orang yang kesepian lebih rentan terhadap perilaku yang dapat meningkatkan risiko diabetes tipe 2. Para peneliti menyarankan bahwa kesepian harus dimasukkan dalam pedoman klinis yang berkaitan dengan diabetes tipe 2.
(dra)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2736 seconds (11.210#12.26)