Fakta Sebenarnya tentang Black Friday, Bukan tentang Belanja

Jum'at, 25 November 2022 - 23:17 WIB
loading...
Fakta Sebenarnya tentang Black Friday, Bukan tentang Belanja
Ada fakta mengejutkan tentang Black Friday. Istilah Black Friday yang tercatat pertama kali diterapkan bukan untuk belanja liburan pasca Thanksgiving. Foto/Getty Images
A A A
JAKARTA - Ada fakta mengejutkan tentang Black Friday . Penggunaan istilah Black Friday yang tercatat pertama kali diterapkan bukan untuk belanja liburan pasca Thanksgiving tetapi untuk krisis keuangan, khususnya jatuhnya pasar emas AS pada 24 September 1869.

Dua pemodal Wall Street yang terkenal kejam, Jay Gould dan Jim Fisk, bekerja sama untuk membeli emas negara sebanyak yang mereka bisa. Mereka berharap untuk mendorong harga setinggi langit dan menjualnya untuk keuntungan yang mencengangkan.

Dilansir dari History, Jumat (25/11/2022) pada hari Jumat di bulan September itu, konspirasi akhirnya terurai, membuat pasar saham jatuh bebas dan membangkrutkan semua orang mulai dari baron Wall Street hingga petani.

Kisah yang paling sering diulang di balik tradisi Black Friday terkait belanja Thanksgiving menghubungkannya dengan pengecer. Seperti ceritanya, setelah satu tahun penuh beroperasi dengan kerugian toko seharusnya mendapat untung pada hari setelah Thanksgiving.

Ini karena pembeli liburan menghabiskan begitu banyak uang untuk barang dagangan. Meskipun benar bahwa perusahaan ritel biasa mencatat kerugian dalam warna merah dan laba dalam warna hitam saat melakukan akuntansi, versi asal Black Friday ini adalah kisah resmi yang disetujui di balik tradisi tersebut.

Baca Juga: Bagaimana Asal Muasal Tradisi Belanja Black Friday & Mengapa Booming di Indonesia?

Dalam beberapa tahun terakhir, isu lain telah muncul dan memberikan perubahan yang sangat buruk pada tradisi tersebut. Mengklaim bahwa pada 1800-an, pemilik perkebunan Selatan dapat membeli pekerja yang diperbudak dengan harga diskon pada hari setelah Thanksgiving.

Meskipun versi Black Friday ini dapat dimengerti menyebabkan beberapa orang menyerukan boikot hari libur ritel, itu sebenarnya tidak memiliki dasar. Sejarah sebenarnya di balik Black Friday, bagaimanapun, tidak secerah yang mungkin diketahui pada saat ini.

Kembali pada tahun 1950-an, polisi di kota Philadelphia menggunakan istilah tersebut untuk menggambarkan kekacauan yang terjadi pada hari setelah Thanksgiving. Di mana gerombolan pembeli dan turis pinggiran kota membanjiri kota sebelum pertandingan sepak bola besar Angkatan Darat-Angkatan Laut yang diadakan di sana.

Tidak hanya polisi yang tidak dapat mengambil cuti, tetapi mereka juga harus bekerja shift ekstra panjang untuk menangani kerumunan dan lalu lintas tambahan. Pencuri juga memanfaatkan keributan di toko-toko dan kabur dengan barang dagangan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1522 seconds (10.101#12.26)