Cakupan Vaksinasi Polio Sangat Rendah, 2 Provinsi Ini Jadi Perhatian Khusus Kemenkes

Rabu, 30 November 2022 - 07:58 WIB
loading...
Cakupan Vaksinasi Polio Sangat Rendah, 2 Provinsi Ini Jadi Perhatian Khusus Kemenkes
Kementerian Kesehatan memberikan perhatian khusus kepada dua provinsi yang memiliki cakupan vaksinasi polio sangat rendah. / Foto: ilustrasi/Antara Foto
A A A
JAKARTA - Kementerian Kesehatan memberikan perhatian khusus kepada dua provinsi yang memiliki cakupan vaksinasi polio sangat rendah. Dua provinsi tersebut adalah Aceh dan Sumatera Barat.

Dengan cakupan vaksinasi polio di bawah 60 persen, dua provinsi tersebut sangat berisiko terjadinya kejadian luar biasa (KLB).

"Semua sasaran bayi harus mendapatkan dosis lengkap vaksinasi polio, yaitu 4 dosis vaksin tetes dan 1 dosis suntikan sesuai dengan usia anaknya," ungkap Plt Direktur Imunisasi, Prima Yosephine dikutip dari keterangan resmi Kemenkes, Rabu (30/11/2022).

Baca juga: Imbas 1 Kasus KLB, Kemenkes Targetkan 1,2 Juta Anak di Aceh Bakal Divaksin Polio

Upaya lain mengejar ketertinggalan adalah dengan imunisasi kejar bagi anak usia 12-59 bulan yang belum atau tidak lengkap status imunisasinya. Ini penting mengingat imunisasi dengan vaksin adalah satu-satunya cara mencegah polio tipe 2.

Selain mengungkapkan dua provinsi dengan cakupan vaksinasi sangat rendah, Kemenkes juga membuka data soal provinsi dengan cakupan vaksinasi berisiko tinggi (berkisar 60-79%) yaitu 13 provinsi, cakupan sedang (80-94%) 13 provinsi, dan cakupan cukup baik (di atas 95%) hanya 6 provinsi.

Lebih lanjut, terkait data kabupaten/kota, dilaporkan bahwa dari 514 kabupaten/kota, ada 60 wilayah sangat berisiko, 132 wilayah risiko tinggi, 166 wilayah risiko sedang, dan 154 risiko rendah.



"Pada data imunisasi suntikan, hanya wilayah Yogyakarta yang berstatus hijau (risiko rendah), sisanya sebagian besar berisiko tinggi dan sangat tinggi," tutur Prima.

Lalu bagaimana dengan data tahun ini? Prima mengatakan jika tahun ini, Kemenkes melihat adanya peningkatan cakupan vaksinasi polio di provinsi maupun kabupaten/kota.

Baca juga: Kenapa Polio Tidak Selalu Akibatkan Lumpuh? Ini Penjelasannya

Diharapkan, data terus naik sehingga risiko terjadinya KLB polio semakin rendah. "Per Oktober 2022, kami menilai cakupan vaksinasi sudah lebih baik. Kami lihat sudah lebih banyak daerah dengan status risiko sedang dan risiko rendah," pungkasnya.
(nug)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3357 seconds (11.252#12.26)