alexametrics

Ini Curhatan Suzy Bae Soal Kasus Pelecehan Seksual

loading...
Ini Curhatan Suzy Bae Soal Kasus Pelecehan Seksual
Suzy Bae curhat soal kasus pelecehan seksual, setelah kejadian ini menimpa vlogger Korea, Yang Ye Won. Foto/Instagram.
A+ A-
SEOUL - Kasus pelecehan seksual yang menimpa vlogger Korea, Yang Ye Won tengah ramai dibicarakan public Korea. Artis cantik Suzy Bae angkat bicara dan berpartisipasi dalam petisi pemerintah mengenai kasus pelecehan seksual itu. Dukungan ini dilakukan melalui unggahan di Insta Story pada 17 Mei 2018.

Dalam unggahan tersebut, Suzy mengatakan, dia telah menandatangani dukungan untuk petisi berjudul 'Hapjeoung XXXX Illegal Nude Filming'. Sekadar diketahui, petisi tersebut muncul saat netizen mendengar kisah pelecehan yang dialami vlogger Yang Ye Won.

Pada 16 Mei 2018, Yang mengunggah video di channel YouTube pribadinya dengan judul ‘Saya adalah Korban Kejahatan Seksual’. Dia mengungkap hal tersebut, setelah foto telanjang dirinya tersebar luas di internet. Berikut ini curhatan Suzy Bae mengenai kasus pelecehan seksual yang ditulis di media social.

“Pada tanggal 17 Mei, sekitar jam 4 pagi di pagi hari, entah bagaimana saya akhirnya menjelajah Instagram, ketika saya melihat posting online. [Tulisan itu berbicara tentang] bagaimana seorang wanita, yang bermimpi menjadi seorang aktris, sedang mencari pekerjaan tiga tahun lalu, ketika dia harus mengambil bagian dalam sesi pemotretan yang dia tidak ingin lakukan dan mengalami pelecehan seksual. Dan bagaimana dia merasa seperti ingin mati ketika foto-foto itu kemudian dirilis di situs porno,” tulis mantan kekasih Lee Min Ho ini.

“[Posting] mengatakan bahwa [studio] tidak secara sempurna menjelaskan dengan tepat jenis pemotretan apa itu, dan bahwa dia secara membabi buta menandatangani kontrak tanpa mengetahui sepenuhnya. Tetapi begitu [wanita] benar-benar tiba di lokasi, dia melihat bahwa pemotretan secara seksual eksplisit dan bahwa kata-kata mereka berbeda. Dan ruangan yang dipenuhi oleh para manajer memiliki suasana yang mengintimidasi, jadi dia bahkan tidak bisa lari.”

“[Ketika saya membacanya di pagi hari] sangat sulit untuk membaca akun yang terperinci, dan pada saat yang sama, sangat disesalkan bahwa tidak ada satu pun berita yang dilaporkan pada kasus yang mengejutkan ini dan keberanian [dia]. Jika memang pos ini benar, saya pikir lebih banyak orang harus tahu tentang ini dan itu bagus jika mereka melakukan penyelidikan. Saya berharap tidak akan ada lagi korban seperti ini di masa depan.”

“Namun, ketika saya mencari online, kasus ini tidak muncul di mana pun, dan tidak ada cara untuk memastikan apakah itu benar atau tidak. Saya pikir, "Apa ini?" Hanya satu atau dua postingan yang telah diunggah di Instagram.”

“Saat fajar, saya mengirim pesan ke teman saya, berkata, 'Ada kasus ini, tapi saya rasa orang tidak tahu tentang itu. Saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan, 'dan tertidur. Ketika saya bangun dan mencari [lagi], saya merasa lega melihat bahwa kasus ini dilaporkan secara online [sebagai cerita utama]. Bahkan pada hasil pencarian real-time.”

“Sangat lega mendengar bahwa penyelidikan telah dimulai, dan saya berharap bahwa kasus ini akan berakhir dengan baik bagaimanapun juga. Di saat-saat senggang saya, saya mencari-cari artikel sambil melakukan pekerjaan lain, tetapi komentar-komentar pada artikel itu mengejutkan.”
Ini Curhatan Suzy Bae Soal Kasus Pelecehan Seksual
“Tentu saja, mereka masih menyelidiki. Belum ada yang keluar. Dalam segala hal, itu semata-mata klaim satu sisi, dan belum ada bukti yang mendukung sepenuhnya salah satu pihak untuk [kita] untuk mendiskusikan kesalahan siapa itu. Sulit untuk mengetahui bagian mana yang terlalu berlebihan, bagian apa yang ditinggalkan, siapa yang mengatakan yang sebenarnya, dan sejauh mana kisah mereka benar. Inilah mengapa saya tidak dapat dengan mudah membuat keputusan [tentang ini] pagi-pagi. Namun, saya tidak merasa nyaman ketika saya melihat komentar yang tampaknya memperkeruh esensi dari kasus ini.”

“Apakah ada yang bisa saya lakukan? Untuk kasus ini, karena penyelidikan tidak lengkap, tidak ada yang bisa saya lakukan untuk membantu. Tetapi saya ingin setidaknya memberikan dukungan kepada wanita yang fotonya telah dirilis, untuk kisahnya yang berani. Saya melihat komentar yang mengatakan bahwa sebaiknya ada petisi yang meminta investigasi yang lebih agresif tentang bocornya kamera tersembunyi dan foto ilegal, jadi saya berpartisipasi di situs [petisi]. Permintaan untuk kasus ini tersebar luas sehingga banyak yang bisa mengetahuinya - meskipun itu kecil, sebanyak itu yang dapat saya lakukan.”

“[Beberapa] menunjukkan bahwa saya mungkin dengan gegabah melakukan intervensi pada petisi tertentu. Ini adalah poin yang valid. Mengetahui pengaruh [saya], dan, karena ini adalah kasus yang tidak memiliki hasil, itu adalah tindakan yang tentu saja dapat menyebabkan bias pada satu sisi.”

“Tetapi terlepas dari apa yang terjadi, saya berpikir bahwa salah satu dari dua pihak dapat berharap untuk kesimpulan yang tepat sebagai akibat dari penyebaran [berita] ini. Karena bagaimanapun caranya, ada korban. Dengan mendapatkan lebih banyak perhatian orang, saya berharap bahwa rencana yang lebih tepat untuk solusi akan muncul, itulah sebabnya saya tidak ingin membiarkan kasus ini begitu saja sehingga bisa lewat begitu saja.”

“Bukan karena orang itu adalah wanita. Itu bukan masalah tentang feminisme. Saya mengintervensi, sebagai satu orang ke orang lain. Itu adalah keputusan saya untuk campur tangan dalam hal humanism."
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak