alexametrics

Cara Menyikat Gigi Bantu Mencegah Penyakit Alzheimer

loading...
Cara Menyikat Gigi Bantu Mencegah Penyakit Alzheimer
Banyak bukti yang mengindikasikan penyakit gusi bisa menjadi faktor risiko alzheimer. Tanpa disadari, cara membersihkan gigi bisa membantu mencegah alzheimer. (Dailyhunt)
A+ A-
JAKARTA - Bagi kebanyakan orang, membersihkan gigi mungkin hanya bagian normal dari rutinitas harian. Namun, tanpa disadari cara membersihkan gigi dapat membantu mencegah alzheimer di kemudian hari. Semakin banyak bukti yang mengindikasikan penyakit gusi (periodontal) bisa menjadi faktor risiko penyakit alzheimer. Beberapa penelitian bahkan menunjukkan risiko berlipat ganda ketika penyakit gusi bertahan selama 10 tahun atau lebih.

Sebuah penelitian baru Amerika Serikat (AS) yang diterbitkan dalam Science Advances merinci bagaimana jenis bakteri porphyromonas gingivalis—atau P. gingivalis—yang terkait dengan penyakit gusi telah ditemukan pada otak pasien penderita penyakit alzheimer. Tes pada tikus juga menunjukkan bagaimana bug menyebar dari mulut mereka ke otak di mana ia menghancurkan sel-sel saraf.

Dilansir dari Independent, laporan tersebut dilakukan dan didanai sendiri oleh pendiri perusahaan farmasi AS Cortexyme, yang meneliti penyebab alzheimer dan gangguan degeneratif lainnya. Para ilmuwan dari perusahaan obat San Francisco akan meluncurkan uji coba manusia akhir tahun ini. Fase pertama penyakit gusi disebut gingivitis. Ini terjadi ketika gusi menjadi meradang sebagai respons terhadap akumulasi plak bakteri pada permukaan gigi.



Gingivitis dialami oleh hampir setengah dari semua orang dewasa tetapi umumnya dapat disembuhkan. Jika gingivitis dibiarkan tidak diobati, kantong sub-gingiva terbentuk antara gigi dan gusi, yang diisi oleh bakteri. Kantong-kantong ini mengindikasikan gingivitis telah berubah menjadi periodontitis. Pada tahap ini menjadi hampir tidak mungkin untuk menghilangkan bakteri, meskipun perawatan gigi dapat membantu mengendalikan pertumbuhan mereka.

Risiko penyakit gusi meningkat secara signifikan pada orang dengan kebersihan mulut yang buruk. Faktor-faktor seperti merokok, obat-obatan, genetika, pilihan makanan, pubertas dan kehamilan, semuanya dapat berkontribusi terhadap perkembangan kondisi tersebut. Meski penyakit gusi tidak hanya disebabkan oleh P. gingivalis, sekelompok organisme termasuk treponema denticola, tannerella forsythia dan bakteri lain juga berperan dalam penyakit mulut kompleks ini.

Studi selanjutnya menemukan bahwa bakteri ini yang bertanggung jawab atas berbagai bentuk penyakit gusi yang dapat bermigrasi dari mulut ke otak pada tikus. Saat masuk ke otak, P. gingivalis dapat mereproduksi semua fitur khas penyakit alzheimer. Penelitian AS baru-baru ini menemukan bakteri penyakit gusi kronis pada otak pasien penyakit alzheimer memberikan tambahan bukti berbasis penelitian yang sangat kuat.

Penting untuk diingat bahwa tidak semua orang yang menderita penyakit gusi menderita penyakit alzheimer, dan tidak semua orang yang menderita penyakit alzheimer menderita penyakit gusi. Untuk mengetahui siapa yang berisiko, para ilmuwan perlu mengembangkan tes yang dapat menunjukkan kepada dokter gigi siapa yang harus ditargetkan. Dokter gigi kemudian dapat memberi nasihat kepada orang-orang itu tentang bagaimana mereka dapat mengurangi risiko mengembangkan penyakit alzheimer melalui manajemen kesehatan mulut yang lebih baik.

Tetapi sampai saat itu, disarankan untuk menyikat gigi secara teratur dan menjaga kebersihan mulut dengan baik. Fakta lainnya adalah bahwa penyakit alzheimer terkait dengan sejumlah kondisi lain dan bukan hanya penyakit gusi. Penelitian yang ada menunjukkan jenis bakteri lain dan virus herpes tipe 1 juga dapat ditemukan pada otak penyakit alzheimer. Orang dengan down sindrom juga berisiko lebih tinggi terkena penyakit alzheimer, seperti juga orang yang mengalami cedera kepala parah. Penelitian juga menunjukkan beberapa kondisi yang berhubungan dengan penyakit kardiovaskular dapat meningkatkan risiko penyakit Alzheimer.
(alv)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak