alexametrics

Kapal Pesiar Picu Pariwisata Massal ke Berbagai Destinasi

loading...
Kapal Pesiar Picu Pariwisata Massal ke Berbagai Destinasi
Kapal Pesiar Picu Pariwisata Massal ke Berbagai Destinasi
A+ A-
Industri pariwisata kapal pesiar memang sedang melonjak. Ukuran kapal semakin besar dan pelayanannya juga semakin baik. Pariwisata kapal pesiar kini bukan hanya untuk orang kaya, tetapi wisatawan kelas menengah juga ikut meramaikannya. Pada saat yang sama, pelabuhan pun semakin sibuk dan polusi semakin meningkat.

Pada 2019 sebanyak 30 juta wisatawan diprediksi akan menggunakan kapal pesiar untuk berlibur. Itu mengalami peningkatan 17,8 juta wisatawan pada dekade sebelumnya. “Pasar pariwisata secara keseluruhan memang mengalami peningkatan yang cukup ekstrem,” kata pemimpin Cruise Lines International Asso ciation (CLIA) Martin Griffiths, dilansir CNN.

“Kita masih menjadi bagian kecil dari bisnis pariwisata secara keseluruhan,” ucapnya. Griffiths tetap tidak mau disalahkan jika kapal pesiar menjadi penyebab pariwisata massal. Dia tidak mau dianggap kapal pesiar menyebabkan kota-kota seperti Venesia, Dub rovnik, dan Barcelona dipenuhi wisatawan dan terlalu ramai.



“Hanya 5% wisatawan kapal pesiar yang berlibur di kota tersebut,” ujarnya. Dia mengungkapkan, ketika kapal pesiar menjauh dari destinasi kota tersebut, permasalahan pariwisata massal tidak juga selesai. Di Venesia, berbagai gerakan telah berkampanye agar kapal pesiar tidak masuk ke kota terapung tersebut. “Banyak penduduk Venesia telah menderita dan merasa hak-hak sipil kita diabaikan,” kata pendiri We Are Here Venice, Jane da Mosto.

Da Mosto mengungkapkan, kapal pesiar menjadikan Kota Venesia menjadi semakin tidak layak ditinggali oleh penduduk kota tersebut. Apalagi, ada insiden kapal pesiar MSC Opera bertabrakan dengan kapal kecil di Venesia. Itu memicu kekhawatiran tersendiri bagi warga mengenai masa depan kota mereka. Kementerian Pariwisata Italia telah mengumumkan bahwa kapal pesiar berskala besar diwajibkan untuk masuk melalui Fusina dan Lombardia.

“Saya pikir Venesia tidak layak untuk kapal pesiar berukuran besar demi keamanan lingkungan,” kata da Mosto. Griffiths mengungkapkan, CLIA telah bekerja sama dengan pejabat di kota tujuan wisata mengenai nasib pariwisata kapal pesiar. Beberapa perusahaan kapal pesiar seperti Royal Caribbean dan MSC juga mendukung langkah CLIA.

“Kita akan bekerja sama dengan destinasi wisata,” katanya. Itu dibuktikan dengan ada kesepakatan dengan Pemerintah Kota Dubrovnik untuk menyelesaikan isu pariwisata massal. Salah satu caranya dengan investasi dari perusahaan kapal pesiar di destinasi wisata. Sebenarnya pariwisata memang menjadi bagian integral dengan kota.

Pada awal 2019 Presiden Otoritas Pelabuhan Venesia Pino Musolino mengungkapkan, kapal pesiar bisa menciptakan 6.000 pekerjaan bagi orang di kota tersebut. Secara global industri kapal pesiar mampu menghasilkan USD134 miliar untuk perekonomian global. Apalagi, perusahaan riset pasar global Mintel mengungkapkan, dalam lima tahun mendatang, industri kapal pesiar akan tumbuh lebih cepat di bandingkan pasar liburan tradisional.

Jumlah penumpang kapal pesiar diprediksi akan meningkat dibandingkan orang yang berlibur keluar negeri. Menurut Mintel, antara 2018 dan 2023 jumlah wisatawan kapal pesiar khusus wisatawan Inggris dan Irlandia diprediksi tumbuh 22,5% dibandingkan 14,8% untuk wisatawan yang berlibur keluar negeri.

Penelitian terbaru dari Mintel itu menunjukkan 46% warga Inggris tertarik berlibur dengan kapal pesiar dalam lima tahun ke depan. Sedangkan 45% menunjukkan wisatawan tertarik dengan wisata kapal sungai. Namun, anak muda berusia 16-36 tahun lebih tertarik berlibur dengan kapal pesiar.
(don)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak