Hipertensi Lebih Berisiko Alami Disfungsi Seksual

loading...
Hipertensi Lebih Berisiko Alami Disfungsi Seksual
Pria dan wanita dengan tekanan darah tinggi lebih mungkin mengalami disfungsi ereksi. Itu karena aliran darah yang terbatas yang disebabkan oleh tekanan darah. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Tekanan darah tinggi yang juga dikenal sebagai hipertensimemberi tekanan ekstra pada pembuluh darah dan organ vital. Anda bisa berisiko hipertensi jika mengalami disfungsi ereksi atau libido rendah. Kondisi tersebut dapat menyebabkan beberapa komplikasi yang mematikan, termasuk stroke dan serangan jantung. Jadi, sangat penting jika hipertensi didiagnosis sesegera mungkin.

Meskipun sulit untuk mengetahui apakah berisiko mengalami tekanan darah tinggi, Anda harus mempertimbangkan untuk berbicara dengan dokter, jika melihat perubahan kecil pada kebiasaan di kamar tidur. (Baca juga: Evan dan Harini Klarifikasi Hubungannya di Dahsyatnya 200 Episode Putri untuk Pangeran)

Menurut Mayo Clinic, orang dengan hipertensi lebih berisiko mengalami disfungsi seksual. Tekanan darah tinggi dapat menyebabkan aliran darah terbatas ke bagian tubuh tertentu.

Dilansir Express, pada pria hipertensi dapat menyebabkan disfungsi ereksi, jika tidak cukup darah yang dikirim ke penis. Sementara, pada wanita mengalami penurunan gairah seksual, serta kekeringan vagina.



Diam-diam, tekanan darah tinggi juga dapat merusak tubuh selama bertahun-tahun sebelum gejalanya berkembang.

Ketidakmampuan untuk memiliki dan mempertahankan ereksi (disfungsi ereksi) menjadi semakin umum pada pria saat mereka mencapai usia 50 tahun. Tetapi pria dengan tekanan darah tinggi bahkan lebih mungkin mengalami disfungsi ereksi. Itu karena aliran darah yang terbatas yang disebabkan oleh tekanan darah tinggi dapat menghalangi aliran darah ke penis.

Wanita juga bisa mengalami disfungsi seksual akibat tekanan darah tinggi. Penurunan aliran darah ke vagina dapat menyebabkan penurunan gairah atau gairah seksual, kekeringan pada vagina, atau kesulitan mencapai orgasme. Tetapi hanya karena Anda mengalami disfungsi ereksi, bukan berarti Anda memiliki tekanan darah tinggi.



Impotensi sangat umum terjadi, dan biasanya tidak perlu dikhawatirkan, tetapi tetap harus berkonsultasi dengan dokter jika disfungsi ereksi tidak kunjung sembuh. Kekeringan pada vagina, sementara itu, memengaruhi sebagian besar wanita di beberapa titik dalam hidup mereka. Ini disebabkan oleh menopause, menyusui, dan perawatan kanker tertentu. (Baca juga: Agar Gula Darah tak Naik saat Liburan, Diabetesi Ikuti Tips ini!)

Anda bisa menurunkan risiko tekanan darah tinggi dengan makan makanan yang sehat dan seimbang, dan melakukan olahraga teratur. Tekanan darah tinggi sering disebut sebagai the silent killer, karena gejalanya hanya cenderung muncul dengan sendirinya jika Anda memiliki tekanan darah yang sangat tinggi.

Sangat penting bagi semua orang dewasa di atas usia 40 untuk memeriksa tekanan darah mereka setidaknya sekali setiap lima tahun. Anda dapat memeriksa tekanan darah dengan mengunjungi apotek atau dokter setempat.
(tdy)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top