Pengguna Rokok Elektrik Cenderung Lebih Rentan terhadap Virus Pernapasan

loading...
Pengguna Rokok Elektrik Cenderung Lebih Rentan terhadap Virus Pernapasan
Para peneliti menemukan bahwa orang-orang yang menggunakan rokok elektrik atau vape secara signifikan mengubah respons kekebalan terhadap virus influenza. / Foto: Ilustrasi/HealthDay
A+ A-
JAKARTA - Para peneliti di UNC-Chapel Hill telah menemukan bahwa orang-orang yang menggunakan rokok elektrik atau vape secara signifikan mengubah respons kekebalan terhadap virus influenza. Ini menjadi penemuan yang mengkhawatirkan saat musim flu mendekat dan peningkatan Covid-19 di seluruh AS.

(Baca juga: Usai Terkena Pilek, Lindungi Diri dari Serangan Covid-19)

Para peneliti lebih memusatkan perhatian pada potensi risiko kesehatan dari rokok elektrik. Ini terutama berlaku dengan pandemi terkait pernapasan di seluruh dunia.

Tetapi jika dibandingkan dengan bukan pengguna, orang yang menggunakan rokok elektrik menunjukkan lebih banyak perubahan pada gen kekebalan di sel pernapasan mereka yang melawan virus. Mereka juga menunjukkan tingkat antibodi yang tertekan. Di banyak peserta penelitian, perubahan ini bahkan lebih terlihat di antara pengguna rokok elektrik daripada di kalangan rokok biasa.



Temuan yang membandingkan pengguna rokok elektrik dengan rokok biasa dan non-perokok ini, dipublikasikan di jurnal medis American Journal of Respiratory Cell and Molecular Biology. Sementara penelitian difokuskan pada model flu, temuan menunjukkan bahwa pengguna rokok elektrik cenderung lebih rentan terhadap virus pernapasan seperti Covid-19 daripada non-perokok.

"Kami tidak ingin melihat adanya penekanan gen, protein, dan antibodi yang terlibat dalam respons imun. Anda tidak boleh menghirup segala jenis produk yang berhubungan dengan tembakau, itu semua merusak respons kekebalan Anda terhadap virus," kata Meghan Rebuli, asisten profesor di Departemen Pediatri UNC, seperti dinukil dari Medical Xpress, Rabu (18/11).

"Anda harus sangat waspada dalam menggunakan APD dan melindungi diri Anda dari Covid dan dari infeksi virus pernapasan, karena Anda lebih rentan terhadap tanggapan yang merugikan terhadap virus ini," tambahnya.



Studi UNC membandingkan non-perokok, perokok biasa dan perokok elektrik antara usia 18 dan 40 tahun. Para peneliti menginokulasi partisipan dengan virus influenza hidup yang dilemahkan, model infeksi flu yang memungkinkan para peneliti untuk dengan aman memeriksa respons imun pada subjek.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top