Jarang Diketahui, Ini Gejala Diabetes Tipe 2 pada Kaki

loading...
Jarang Diketahui, Ini Gejala Diabetes Tipe 2 pada Kaki
Jarang Diketahui, Ini Gejala Diabetes Tipe 2 pada Kaki. Foto/Express.
JAKARTA - Diabetes tipe 2 sekilas tampak tidak berbahaya karena gejalanya belum tentu membuat Anda merasa tidak enak badan. Bahkan, seseorang bisa hidup dengan kondisi kronis selama bertahun-tahun tanpa menyadarinya. Diabetes hanya cenderung muncul ketika kadar gula darah tinggi secara konsisten dan ketika ini terjadi sejumlah gejala yang tidak biasa dapat terjadi pada kaki.

Memiliki diabetes berarti seseorang berisiko lebih besar mengalami masalah dengan kaki mereka. Ini karena peningkatan glukosa darah, juga dikenal sebagai gula darah, dapat merusak sensasi di kaki hingga mempengaruhi sirkulasi, yang dapat menyebabkan berkurangnya suplai darah ke kaki.

Dilansir dari Express, Selasa (15/6) tanpa suplai darah yang baik, seseorang memiliki masalah dengan luka dan penyembuhan luka, mereka juga mungkin mengalami kram dan nyeri di kaki. Jika tidak segera diobati, kondisi ini bisa menyebabkan borok pada kaki, infeksi dan, paling buruk, amputasi.

Baca Juga : Rasa Aneh di Mulut Tanda Gula Darah Tinggi, Waspada!

Menurut American Diabetes Association (ADA), kerusakan saraf dapat menyebabkan foot drop unilateral, komplikasi di mana kaki tidak dapat diangkat. Ini terjadi akibat kerusakan saraf peroneal kaki akibat kompresi atau penyakit pembuluh darah.



Saraf peroneal adalah cabang dari saraf siatik, yang memasok gerakan dan sensasi ke kaki bagian bawah, kaki dan jari kaki. Menurut Mayo Clinic, pengobatan foot drop tergantung pada penyebabnya. Jika penyebabnya berhasil diobati, foot drop bisa membaik atau bahkan hilang.

Dalam kasus diabetes tipe 2, menstabilkan kadar gula darah akan menjadi bagian integral dari upaya ini. Tanda-tanda tidak biasa lainnya dari gula darah tinggi yang ditemukan di kaki meliputi kulit kering dan pecah-pecah, mengurangi sensasi sentuhan di kaki, ketidakstabilan dan perasaan atau berjalan di atas kapas.

Baca Juga : Studi: Konsumsi Dua Porsi Buah Tiap Hari Bisa Kurangi Risiko Diabetes

Selain itu, nyeri betis dipicu oleh berjalan, adanya kelainan bentuk jari kaki dan pembentukan kalus kulit hingga ulserasi kulit dan gangren kaki. Perubahan gaya hidup biasanya dianjurkan untuk menurunkan kadar gula darah untuk menjaga risiko diabetes.
(dra)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top