Insomnia Tingkatkan Risiko Gula Darah Tinggi dan Diabetes Tipe 2

loading...
Insomnia Tingkatkan Risiko Gula Darah Tinggi dan Diabetes Tipe 2
Insomnia Tingkatkan Risiko Gula Darah Tinggi dan Diabetes Tipe 2. Foto/Express.
JAKARTA - Insomnia meningkatkan risiko gula darah tinggi dan risiko terkena diabetes tipe 2 . Ada korelasi langsung antara jumlah tidur seseorang dan kadar gula darahnya. Faktanya, saat jumlah tidur berkurang, maka gula darah seseorang meningkat.

Kurang tidur atau insomnia dapat memiliki efek mendalam pada kesehatan seseorang. Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Diabetes Metabolism Research and Review menemukan bahwa mereka yang menderita insomnia memiliki risiko terkena diabetes tipe 2.

Studi ini menemukan bahwa orang yang lebih muda, mereka yang berusia di bawah 40 tahun, sangat rentan terkena diabetes jika mengalami insomnia terus-menerus.

Dilansir dari Express, Jumat (25/6) tercatat dari penelitian bahwa risiko diabetes 16% lebih tinggi pada mereka yang menderita insomnia dibandingkan dengan subjek pembanding.



Kelompok usia 40 tahun dan di bawah dengan insomnia adalah 31% lebih mungkin untuk mengalami diabetes dibandingkan mereka usia 40 tahun dan di bawah tanpa insomnia.

Baca Juga : Menyeka Ponsel Cara Baru Tes Covid-19, Sama Akuratnya dengan Swab

Mereka yang berusia 41 hingga 65 tahun dengan insomnia memiliki kemungkinan 24% lebih tinggi untuk terkena diabetes dibandingkan dengan rentang usia yang sama tanpa insomnia. Mereka yang berusia 66 tahun ke atas dengan insomnia hanya 6% terkena penyakit ini dibandingkan yang berusia sama tanpa gangguan tidur.

Ditemukan juga bahwa durasi insomnia penting dibandingkan dengan yang tidak menderita insomnia. Mereka yang menderita insomnia dan diikuti setidaknya selama delapan tahun memiliki risiko 50% lebih tinggi terkena diabetes.

Sedangkan mereka yang menderita insomnia selama empat tahun atau kurang memiliki risiko 14% lebih tinggi dibandingkan mereka yang tidak menderita insomnia. Meskipun terdengar kontradiktif, tidur dapat meningkatkan dan menurunkan kadar glukosa.

"Tubuh kita mengalami siklus perubahan setiap hari - disebut ritme sirkadian - yang secara alami meningkatkan kadar gula darah di malam hari dan saat seseorang tidur. Peningkatan gula darah alami ini tidak perlu dikhawatirkan," kata Sleep Foundation.

“Tidur restoratif juga dapat menurunkan kadar gula darah yang tidak sehat dengan mempromosikan sistem yang sehat. Kurang tidur merupakan faktor risiko peningkatan kadar gula darah," lanjutnya.



Baca Juga : Gejala Kolesterol Tinggi pada Mulut yang Harus Diketahui

Bahkan kurang tidur sebagian dalam satu malam meningkatkan resistensi insulin, yang pada gilirannya dapat meningkatkan kadar gula darah. Akibatnya, kurang tidur telah dikaitkan dengan diabetes, gangguan gula darah.
(dra)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top