Studi Terbaru: Pasien Covid-19 Parah Alami Masalah Kognitif, Seperti Lebih Tua 20 Tahun

Kamis, 05 Mei 2022 - 10:45 WIB
loading...
Studi Terbaru: Pasien Covid-19 Parah Alami Masalah Kognitif, Seperti Lebih Tua 20 Tahun
Studi terbaru mengungkapkan adanya masalah kognitif pada pasien Covid-19 yang parah atau dirawat. Masalah kognitif tersebut, serupa dengan penuaan 20 tahun. Foto/Ilustrasi/Dok.Sindonews
A A A
JAKARTA - Studi terbaru mengungkapkan adanya masalah kognitif pada pasien Covid-19 yang parah atau dirawat. Masalah kognitif tersebut, serupa dengan penuaan 20 tahun.

Hal tersebut, berdasarkan studi di Inggris dan dipublikasikan secara online pada 28 April, di jurnal eClinicalMedicine. Penelitian terbatas yang melibatkan kurang dari 50 pasien Covid-19, menambah banyak penelitian menunjukkan bahwa infeksi virus corona meninggalkan, dampak bertahan lama pada otak.

Lalu, ada studi baru di Inggris memperluas, kasus Covid-19 parah memerlukan rawat inap dan menilai, bagaimana pasien tersebut menjalani tes kognitif sekitar enam hingga 10 bulan ke depan.

Dibandingkan dengan orang tidak pernah tertular Covid-19. (Studi ini tidak memasukkan skor tes kognitif dari sebelum pasien tertular Covid-19, merupakan batasan lain dari penelitian ini).

Baca Juga: Ratusan Pasien Covid-19 Jalani Isolasi Mandiri

Dengan melibatkan 46 orang menerima perawatan kritis, untuk Covid-19 di Rumah Sakit Addenbrooke di Cambridge, Inggris, antara 10 Maret dan 31 Juli 2020.

Di mana pasien berusia antara 28 dan 83 tahun dan enam belas dari pasien ini ditempatkan pada ventilator selama mereka tinggal.

Lalu 14 di antaranya, membutuhkan dukungan medis untuk beberapa organ yang gagal. Kemudian, peneliti membandingkan 46 pasien ini, dengan 460 orang dengan usia dan demografi sama yang sebelumnya tidak terkena Covid-19.

Hasil penelitian itu, menunjukkan rata-rata tingkat penurunan kognitif antara kontrol dan pasien Covid-19 sama. "Sama dalam skala dengan penurunan kognisi terkait usia normal antara individu berusia 70-an jika dibandingkan dengan individu berusia 50-an," tulis para penulis dalam laporan mereka dilansir Live Science, Kamis (5/5/2022).

Sementara tingkat keparahan penurunan, bervariasi antara masing-masing pasien tergantung pada tingkat keparahan infeksi awal mereka, yang berarti lebih buruk di antara mereka membutuhkan ventilasi dan dukungan beberapa organ.

Tim tidak menemukan perbedaan yang luar biasa antara pasien yang diuji enam bulan dari rawat inap mereka dan mereka yang diuji 10 bulan, meskipun kelompok 10 bulan menunjukkan hasil sedikit lebih baik. "Kami menyimpulkan bahwa setiap pemulihan di fakultas kognitif kemungkinan besar akan lambat," tambahnya.

"Penting juga mempertimbangkan bahwa lintasan pemulihan kognitif dapat bervariasi, antar individu tergantung pada tingkat keparahan penyakit, dan dasar-dasar neurologis atau psikologis, yang kemungkinan kompleks," jelas para peneliti.
(hri)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2222 seconds (10.55#12.26)