alexametrics

Tak Hanya Vitamin, 3 Hal Ini juga Meningkatkan Kekebalan Tubuh

loading...
Tak Hanya Vitamin, 3 Hal Ini juga Meningkatkan Kekebalan Tubuh
Sejak pandemi virus corona, ada peningkatan tajam dalam penjualan produk peningkat kekebalan tubuh. Padahal, tak hanya itu, ada cara yang membantu Anda meningkatkan imun. Foto/Istimewa.
A+ A-
JAKARTA - Sejak pandemi virus corona, ada peningkatan tajam dalam penjualan 'produk peningkat kekebalan tubuh', termasuk tablet vitamin C, suplemen seng dan produk Ayurvedic yang mengklaim 'meningkatkan' sistem kekebalan tubuh.

Karena hingga kini belum ada obat yang pasti untuk COVID-19. Sementara, vitamin dan suplemen menjadi pilihan orang-orang untuk memperkuat kekebalan tubuhn mereka. Namun, apa yang tidak kita sadari adalah bahwa kerja sistem kekebalan tubuh kita jauh lebih kompleks daripada hanya sekedar meminum pil.

Apa sebenarnya sistem kekebalan tubuh kita? Sebelum Anda melanjutkan untuk membeli satu juta suplemen, penting untuk memahami bahwa sistem kekebalan adalah jaringan kompleks antibodi, sel, bahan kimia dan organ yang memainkan peran penting dalam menangkal patogen dan melawan segala jenis infeksi yang mengancam tubuh Anda. Ini bekerja dengan mengidentifikasi penjajah asing dan mengeluarkan mereka dari sistem. Karena cara kerja sistem kekebalan tubuh kita tidak sepenuhnya linier, meningkatkan atau mendukungnya membutuhkan lebih dari sekadar minum pil ketika dibutuhkan.



Anda dapat menganggap kekebalan Anda sebagai pasukan Anda yang melawan infeksi yang datang pada Anda, tetapi Anda juga perlu memberikan waktu untuk pelatihan yang tepat agar dapat bekerja ketika dibutuhkan. (Baca juga: Penuhi Hidrasi Sehat dan Terapkan Mindfulness untuk Atasi Kecemasan).

Anda tidak dapat mengharapkan prajurit Anda memenangkan pertempuran hanya dengan memberi mereka amunisi pada malam sebelumnya. Demikian pula, Anda perlu melatih sistem kekebalan tubuh Anda untuk menjaga dan menjalankannya untuk mengatasi patogen yang menghadang Anda. Seperti dilansir Times of India, ada 3 cara mengembangkan pendekatan holistik untuk membantu kekebalan tubuh Anda, apa saja?

1. Perbaiki siklus tidur
Meskipun ini mungkin tampak seperti saran yang paling jelas dan sesuatu yang Anda dengar sepanjang waktu, membangun kekebalan Anda sebenarnya bermuara pada cara tidur yang lama, berolahraga, dan menjalani gaya hidup bebas stres.

Jadi, langkah pertama adalah memastikan Anda tidur nyenyak 6 hingga 7 jam setiap malam dan bangun dengan perasaan segar. Jika siklus tidur Anda kacau, pastikan untuk mengikuti rutin tidur yang benar pada akhir pekan dan dapatkan setidaknya 30 menit cahaya pagi setiap hari untuk memperbaiki ritme sirkadian Anda. Menurut sebuah penelitian, jika Anda menghitung dalam empat jam tidur bahkan hanya untuk 1 hari, sel-sel pembunuh alami (NK) tubuh Anda turun sebesar 70 persen.

2. Temukan cara untuk mengurangi stres
Perhatikan bagaimana kita mengatakan cara untuk mengurangi stres dan tidak menghilangkannya sama sekali? Ini karena kita tahu bahwa tidak mungkin untuk menghilangkan stres dalam gaya hidup kita yang semakin sibuk.

Namun, kita semua dapat belajar mekanisme koping untuk mengelola stresor dan situasi negatif dalam hidup kita dengan cara adonan. Untuk yang belum tahu, ketika Anda stres atau melawan blues, tubuh Anda melepaskan kortisol untuk mempersiapkan Anda menghadapi skenario penerbangan dan pertarungan.

Peningkatan jumlah stres menyebabkan peningkatan aktivitas inflamasi yang juga tidak baik untuk kesehatan Anda. Akibatnya, sistem kekebalan tubuh Anda terpukul dan kemampuannya untuk melawan patogen berkurang. (Baca juga: Paha Ayam Bumbu Sichuan, Pernah Coba? Rasanya Nikmat Lho!).

Pada hari-hari ketika Anda benar-benar stres dan kewalahan, Anda dapat mencoba menuliskan semua yang merupakan prioritas teratas dan perlu segera dilakukan. Jangan mencoba melakukan semuanya sekaligus dan membagi pekerjaan Anda sesuai dengan itu. Pendekatan alternatif lain adalah membawa pikiran Anda untuk hadir, setiap kali itu mulai berkeliaran ke pikiran dan situasi negatif yang mungkin terjadi di masa depan.

3. Pilih olahraga rutin berdasarkan apa yang dibutuhkan tubuh
Penting untuk menyeimbangkan rutinitas olahraga Anda dan mengembangkan kebiasaan mendengarkan persyaratan tubuh Anda. Misalnya, jika Anda merasa cukup istirahat dan penuh energi, Anda mungkin mendorong diri untuk berolahraga sedikit lebih banyak dari biasanya, tetapi jika Anda sudah merasa lelah, Anda harus memilih untuk melakukan latihan berdampak rendah. Ingat, semuanya berujung pada konsistensi dan keseimbangan ketika tiba saatnya untuk berolahraga dan memperkuat sistem kekebalan tubuh Anda.
(tdy)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak