Ratu Elizabeth II Alami Gangguan Mobilitas Episodik sebelum Meninggal, Apa Itu?

Jum'at, 09 September 2022 - 13:10 WIB
loading...
Ratu Elizabeth II Alami Gangguan Mobilitas Episodik sebelum Meninggal, Apa Itu?
Ratu Elizabeth II mengalami gangguan mobilitas episodik sebelum meninggal dunia. Kondisi ini membuat sang Ratu tidak dapat menghadiri pembukaan parlemen negara. Foto/Getty Images
A A A
JAKARTA - Ratu Elizabeth II mengalami gangguan mobilitas episodik sebelum meninggal dunia. Kondisi ini membuat sang Ratu tidak dapat menghadiri pembukaan parlemen negara bagian untuk membacakan pidato pada Mei 2022.

Akibat gangguan mobilitas episodik tersebut, anak tertua Ratu Elizabeth II, Pangeran Charles membacakan pidato menggantikannya. Kondisi sang Ratu diungkap oleh Istana Buckingham melalui pernyataan resminya.

"Ratu terus mengalami masalah mobilitas episodik, dan dalam konsultasi dengan dokternya dengan enggan memutuskan bahwa dia tidak akan menghadiri pembukaan parlemen negara besok," kata Istana Buckingham dilansir dari Newsweek, Jumat (9/9/2022).

"Atas permintaan Yang Mulia, dan dengan persetujuan otoritas terkait, Pangeran Wales akan membacakan pidato Ratu atas nama Yang Mulia, dengan kehadiran Duke of Cambridge juga," sambungnya.

Baca Juga: Tangan Memar Ratu Elizabeth II sebelum Meninggal Dunia Jadi Sorotan

">


Dilansir dari Hindustan Times, menurut Direktur (Neurologi) Rumah Sakit Fortis Noida Dr Jyoti Bala Sharma, gangguan mobilitas episodik merupakan kondisi di mana seseorang kesulitan dalam berjalan. Kondisi tersebut bisa berlangsung sementara atau untuk waktu yang singkat.

"Episodik mengacu pada segala sesuatu yang terjadi sesekali daripada secara teratur. Kegoyangan saat berjalan, kesulitan masuk dan keluar dari kursi, atau jatuh adalah contoh kesulitan mobilitas," kata Konsultan Ortopedi dan Ahli Bedah Penggantian Sendi, Institut Sitaram Bhartia dan Rumah Sakit Keluarga Kudus, New Delhi Dr. Biren Nadkarni, Sr.

"Ini tidak terjadi secara teratur tetapi kadang-kadang. Ini adalah disebut mobilitas episodik. Alasan paling umum untuk mobilitas episodik adalah kelemahan dan ketidaknyamanan pada persendian utama. Ini adalah penyakit kesehatan yang sering terjadi pada usia tua, umumnya setelah hidup lama dan aktif," sambungnya.

Penyebab gangguan mobilitas episodik, dijelaskan Dr Jyoti bisa disebabkan oleh beberapa hal. Mulai dari stroke ringan berulang atau TIA, gumpalan pada permukaan otak atau SDH, perburukan sementara dari masalah neurologis yang sudah ada sebelumnya seperti gangguan neuro degeneratif atau gangguan saraf atau otot.

Baca Juga: Pola Makan Ratu Elizabeth II yang Bikin Panjang Umur, Suka Cokelat dan Hindari Tepung

"Infeksi, obat seperti obat penenang, ketidakseimbangan elektrolit atau diselektolitemia dan masalah sendi," jelas Dr Jyoti.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1520 seconds (11.97#12.26)