Diklaim Beberapa Negara ASEAN, Benarkah Kebaya Pakaian Asli Indonesia?

Sabtu, 26 November 2022 - 18:32 WIB
loading...
Diklaim Beberapa Negara ASEAN, Benarkah Kebaya Pakaian Asli Indonesia?
Permasalahan kebaya belakangan ini kembali mengemuka, setelah 4 negara ASEAN mencoba mendaftarkan kebaya sebagai warisan budaya tak-benda ke UNESCO. / Foto: ilustrasi/dok. SINDOnews/Yulianto
A A A
JAKARTA - Benarkah kebaya itu asli Indonesia? Apakah benar perempuan pertama yang mengenakan kebaya adalah perempuan Indonesia?

Permasalahan kebaya belakangan ini kembali mengemuka, setelah 4 negara ASEAN, yakni Brunei, Malaysia, Singapura, dan Thailand mencoba mendaftarkan kebaya sebagai warisan budaya tak-benda ke UNESCO.

Pengajar Ilmu Pengetahuan Budaya Universitas Indonesia, Indiah Marsaban pun menjelaskan bahwa asal-usul budaya kebaya Indonesia masih diperdebatkan, karena ada pengaruh dari Portugis, Arab, China, dan lain-lain.

Baca juga: Ramai Singapura dan 3 Negara Lainnya Daftarkan Kebaya ke UNESCO, Pegiat Budaya: Bukan Berarti Pengakuan!

"Pengaruh ini melalui sejarah jalur perdagangan di Nusantara," terang Indiah dalam laman kebayaindonesia.org yang dikutip Sabtu (26/11/2022).

Menurutnya, posisi Indonesia yang strategis di jalur perdagangan terutama di Asia Tenggara hingga Timur Tengah membuat Indonesia sebagai salah satu pintu masuk berbagai kebudayaan yang dibawa oleh para pedagang asing. Ya, termasuk budaya berpakaian yang kemudian melebur dan beradaptasi dengan budaya setempat.

"Bahkan, terdapat kemungkinan bahwa berbusana kebaya itu bisa dikategorikan sebagai 'shared culture' bersama negara serumpun di Asia Tenggara, meski memiliki detail yang berbeda pastinya," tutur Indiah.

Hal ini juga tertuang dalam keterangan yang ada di laman resmi Roots Singapura bahwa kebaya secara tradisional dikenakan oleh wanita Asia Tenggara, terutama di Singapura, Brunei, Indonesia, Malaysia, dan Thailand.

Seiring berkembangnya perdagangan maritim dari waktu ke waktu, kebaya secara bertahap menjadi semakin lazim di komunitas Melayu dan Peranakan, termasuk di Singapura yang merupakan kota pelabuhan multikultural dengan hubungan lintas banyak komunitas di Asia Tenggara dan dunia.

Gaya kebaya secara umum terbagi menjadi dua jenis, kebaya panjang dan kebaya pendek. Kebaya panjang adalah gaun panjang dengan bukaan depan yang secara tradisional diikat dengan kerongsang bros, peniti, atau kancing.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3446 seconds (11.252#12.26)