Kanker Terus Mengancam

loading...
Kanker Terus Mengancam
Penyakit kanker masih menjadi ancaman bagi masyarakat. FOTO/WIN CAHYONO
JAKARTA - Di tengah wabah Covid-19 , penyakit kanker menjadi ancaman serius terhadap kesehatan masyarakat. Selama 2020 saja, tercatat sebanyak 400.000 kasus kanker baru di Indonesia.

Mengacu pada laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melalui Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (The International Agency for Research on Cancer/IARC) yang terbit Desember 2020 lalu, Indonesia tercatat sebagai negara ke-8 penderita kanker terbanyak di dunia yang mencapai hampir 400.000 kasus selama 2020 dimana 54 persen kasus di antaranya menimpa perempuan.

Disebutkan pula bahwa kanker payudara, mulut rahim (serviks), dan rahim (ovarium) adalah jenis kanker tertinggi yang banyak menimpa perempuan, sementara kanker kasus kanker paru-paru, prostat, hati, dan usus besar (kolorektal) kebanyakan menimpa laki-laki.

Baca juga: Masa Pandemi, Penyitas Kanker Harus Memperhatikan Asupan Nutrisi

Hal itu mengemuka dalam diskusi virtual tentang seluk beluk penyakit kanker yang digelar oleh Parkway Cancer Center (PCC) beberapa waktu lalu. Menurut Senior Consultant Medical Oncology PCC, Dr Wong Ciung Ing dengan tingkat kematian mencapai 59 persen, sangatlah penting untuk mengetahui seluk beluk tentang kanker, penyebab, tanda kemunculan dan gejala, serta bentuk pengobatannya.



Terlebih, tidak ada penyebab pasti seseorang menderita kanker. Terjadinya kanker umumnya dikaitkan dengan berbagai alasan mulai dari profil genetik individu hingga kebiasaan gaya hidup seperti merokok. Mengenali tanda dan gejala serta diagnosis yang tepat sejak dini dapat membuat perbedaan yang signifikan dalam penanganan kanker.

"Kanker payudara masih mendominasi kasus kanker di Indonesia, terhitung 20 persen dari kasus yang menyerang wanita. Wanita perlu dididik tentang tanda dan gejala kanker payudara," tutur Dr Wong.

Baca juga: Bams Eks Band Samson Mengaku Mengidap Kanker Kulit dan Otot

Ahli diagnosis dan pengobatan kanker pada orang dewasa dengan minat khusus kanker payudara dan ginekologi itu memaparkan, dalam beberapa kasus, tanda dan gejala kanker payudara di antaranya benjolan di payudara, inversi puting susu atau perubahan kulit yang tidak normal. Sebagian besar kanker payudara juga ditemukan saat masih terlokalisasi di payudara dan kelenjar getah bening di ketiak pada sisi yang sama.

"Kanker payudara pada fase lebih dini dapat diobati secara efektif dan berpotensi dapat disembuhkan dengan operasi, kemoterapi, terapi hormonal, terapi bertarget, dan radioterapi," terangnya.Selain kanker payudara, lanjut Dr Wong, kanker serviks juga menjadi ancaman lain bagi perempuan. Kanker serviks disebabkan oleh human papillomavirus (HPV) dan terjadi di jaringan serviks (organ yang menghubungkan rahim dan vagina).



Dr Wong menjelaskan, infeksi HPV umumnya terjadi akibat aktivitas seksual dimana 80 persen atau 90 persen infeksi bersifat sementara dan sebagian kecil kasus dapat memicu pertumbuhan abnormal pada sel-sel lapisan dalam.

"Sel-sel ini kemudian dapat berkembang menjadi prakanker, yakni perubahan prainvasif yang disebut CIN (cervical intraepithelial beoplasia) yang pada akhirnya dapat menyebabkan kanker invasif," jelas pemegang gelar Sarjana Kedokteran, Sarjana Bedah (MB ChB) dari University of Manchester di Inggris itu.

Jenis kanker lain yang juga terus meningkat jumlahnya adalah kanker paru. Data terbaru menyebutkan bahwa angka kunjungan pasien kanker paru pada pusat rujukan respirasi nasional meningkat hampir 10 kali lipat dibanding 15 tahun lalu.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top