6 Sayuran yang Menyebabkan Gula Darah Tinggi, Penderita Diabetes Hindari

Senin, 26 September 2022 - 07:10 WIB
loading...
6 Sayuran yang Menyebabkan Gula Darah Tinggi, Penderita Diabetes Hindari
Ada enam sayuran yang menyebabkan gula darah tinggi. Sayuran jenis ini harus dihindari penderita diabetes agar tidak memperburuk kondisi kesehatan. Foto/Health Fitnes Revolution
A A A
JAKARTA - Ada enam sayuran yang menyebabkan gula darah tinggi . Sayuran jenis ini harus dihindari penderita diabetes agar tidak memperburuk kondisi kesehatan. Dikemas dengan serat dan nutrisi, berbagai makanan berwarna menawarkan profil nutrisi optimal yang diperlukan untuk kesehatan tubuh secara keseluruhan.

Dilansir dari Express, Senin (26/9/2022) namun Nataly Komova, RD dan ahli kebugaran di Just CBD memperingatkan bahwa sayuran tertentu mungkin tidak begitu bermanfaat untuk kadar gula darah.

“Sayuran yang dapat membuat gula darah Anda sangat tinggi termasuk kentang, kacang polong, jagung, bit, bengkuang, dan wortel,” kata Komova.

“Sayuran ini penuh dengan karbohidrat. Karena ini, mereka dapat mendatangkan malapetaka pada kadar gula darah Anda,” sambungnya.

Baca Juga: 5 Teh Penurun Kolesterol dan Gula Darah, Ampuh dan Aman

Beberapa opsi di atas bahkan mengandung indeks glikemik (GI) tinggi yang juga menunjukkan bahwa sayuran tersebut dapat menyebabkan lonjakan gula darah. Indeks glikemik menjelaskan seberapa cepat tubuh memecah karbohidrat menjadi glukosa, dengan makanan yang diberi peringkat rendah, sedang atau tinggi.

Karena itu, makanan yang mengandung indeks glikemik tinggi dengan cepat dipecah menjadi gula darah sehingga menyebabkan kadar meningkat. Meskipun sayuran cenderung memiliki kadar indeks glikemik yang rendah, ada beberapa pengecualian untuk aturan ini.

Menurut Diabetes.co.uk, sayuran yang mengandung indeks glikemik tinggi termasuk wortel, kentang, parsnip, bit, dan jagung manis. Bagi mereka yang memproduksi insulin sendiri, makanan indeks glikemik tinggi dapat memaksa tubuh mencoba memproduksi lonjakan insulin.

Hal tersebut untuk melawan karbohidrat yang bekerja cepat dan konsekuensi umum dari ini adalah rasa lapar dalam dua waktu hingga tiga jam. Akibatnya dapat membuat seseorang menginginkan lebih banyak makanan.

Baca Juga: Diabetes, Tiga Bau Badan yang Menandakan Kadar Gula Darah Tinggi

"Bagi penderita diabetes, ini bisa sangat berbahaya karena kemampuan tubuh untuk mengontrol kadar glukosa darah berkurang atau tidak ada sama sekali,” jelas Diabetes.co.uk.

“Untuk alasan ini, penderita diabetes harus berhati-hati dalam mengonsumsi makanan dengan indeks glikemik tinggi,” lanjutnya.

Meskipun harus berhati-hati saat mengonsumsi sayuran jenis ini, namun bukan berarti Anda harus menghindarinya sama sekali. Kendati memiliki banyak karbohidrat, sayuran ini adalah sumber serat yang sangat baik dan nutrisi baik lainnya yang dapat bermanfaat bagi kesehatan.
(dra)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1485 seconds (11.97#12.26)