Vitamin D Kurangi Keparahan Pasien Covid-19, Begini Ketersediaannya di Pasar

Jum'at, 11 Februari 2022 - 15:00 WIB
loading...
Vitamin D Kurangi Keparahan Pasien Covid-19, Begini Ketersediaannya di Pasar
Studi terbaru yang dipublikasikan di jurnal PLOS ONE menunjukkan bahwa vitamin D berperan penting dalam mencegah gejala berat para pasien Covid-19. Foto/Medical News Today
A A A
JAKARTA - Studi terbaru yang dipublikasikan di jurnal PLOS ONE, vitamin D berperan penting dalam mencegah gejala berat pasien Covid-19 . Studi ini melibatkan 1.176 pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit pada April 2020 sampai Februari 2021.

Penelitian tersebut juga mengungkap bahwa tingkat mortalitas pasien Covid-19 dengan defisiensi vitamin D berkisar di angka 25,6 persen. Sedangkan, tingkat mortalitas pada pasien Covid-19 dengan kadar vitamin D yang mencukupi jauh lebih rendah, yaitu 2,3 persen.

Selain untuk pasien Covid-19, vitamin D3 juga dapat meningkatkan daya tahan tubuh sehingga mencegah berbagai penyakit. Vitamin D3 juga dapat membantu proses penyembuhan penyakit.

Pemerintah melalui Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) kini telah memperbarui aturan untuk menjamin ketersediaan vitamin D. Sebelumnya, di Indonesia hanya boleh diproduksi vitamin D dengan dosis 400 IU, tapi untuk mengantisipasi terjadinya kelangkaan maka dosis di atas 1000 IU sudah bisa diproduksi.

Baca Juga: Pasien Omicron Paling Menular 1-2 Hari Sebelum Gejala Muncul

Ketua Perhimpunan Alergi dan Imunologi Indonesia Prof. Dr. dr. Iris Rengganis, Sp.PD-KAI, FINASIM., sekaligus Dokter Spesialis Penyakit Dalam Konsultan Alergi Imunologi RS Cipto Mangunkusumo (RSCM) Jakarta, menyampaikan bahwa vitamin D merupakan satu vitamin yang sangat dibutuhkan oleh hampir seluruh organ yang memiliki reseptor.

Istimewanya, vitamin D ini bersifat meregulasi sistem imun serta meningkatkan aktivitas sel imun dalam melawan virus dan bakteri. Selama pandemi Covid-19, dijelaskan dr. Iris dianjurkan untuk memenuhi kebutuhan sehari-terkait vitamin D.

"Mengonsumsi vitamin D3 dosis 1000 IU bisa dilakukan, tapi kalau mau tepat memang harus cek darah. Kalau memang rendah kita bisa menganjurkan sampai 5.000 IU sehari-harinya, apalagi kalau ada penyakit,” jelas dr. Iris melalui siaran resminya, Jumat (11/2/2022).

Mengonsumsi vitamin D3 1000 IU satu kali sehari tanpa melakukan pemeriksaan darah adalah dosis yang aman. Vitamin D3 sebaiknya dikonsumsi pada pagi hari bersama makanan karena larut dalam lemak. Vitamin D3 juga sudah masuk dalam Pedoman Tatalaksana Covid-19 Edisi 4 yang disusun oleh lima organisasi profesi kedokteran dan dirilis pada Januari 2022.

Baca Juga: Kontak Erat dengan Pasien Omicron, Ini Waktu yang Tepat untuk Tes Covid-19

Pedoman yang menjadi rujukan fasilitas pelayanan kesehatan dalam menangani Covid-19 ini menjelaskan bahwa vitamin D3 1000 IU - 5000 IU digunakan sebagai terapi pasien dengan seluruh tingkat gejala. Sementara itu, pemberian vitamin D3 dilakukan selama 14 hari.

Perusahaan farmasi Indonesia menjamin ketersediaan dengan memproduksi dan mengedarkan vitamin D3 1000 IU sesuai aturan BPOM. Salah satu perusahaan farmasi yang memproduksi Vitamin D3 1000 IU adalah PT Dexa Medica melalui produk Oxyvit .

"Kami memproduksi Oxyvit D3 dengan sediaan softgel yang halal, vitamin D3 ini dalam bentuk oil yang mana bioavailability dua kali lebih baik dibandingkan bentuk kaplet atau tablet. Melalui komitmen kuat terhadap mutu tersebut, kami ingin memenuhi kebutuhan masyarakat untuk produk kesehatan, termasuk produk Vitamin D3,” ujar Molecular Pharmacologist PT Dexa Medica, Dr. Raymond Tjandrawinata.

Baca Juga: Sakit Perut hingga Diare Bisa Jadi Gejala Omicron, Waspada!
(dra)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2643 seconds (11.252#12.26)