alexametrics

Juror 8 Jadi Film Terakhir Park Hyung Sik Sebelum Wamil

loading...
Juror 8 Jadi Film Terakhir Park Hyung Sik Sebelum Wamil
Juror 8 menjadi film terakhir Park Hyung Sik sebelum dirinya menjalani wajib militer pada Juni mendatang. Dia pun berbagi pengalamannya di film tersebut. Foto/Istimewa.
A+ A-
SEOUL - Park Hyung Sik membicarakan tentang film terbarunya, Juror 8 yang menjadi debutnya di layar lebar, setelah sebelumnya dia sukses tampil di drama, seperti "Heirs," "Strong Woman Do Bong Soon," dan "Suits."

"Juror 8" menceritakan kisah persidangan pertama Korea Selatan oleh juri pada 2008. Ini mengikuti kasus seorang anak laki-laki yang secara brutal membunuh ibunya dengan semua faktor mengarah pada putusan bersalah.

Park Hyung Sik tampil sebagai Kwon Nam Woo, anggota juri kedelapan dan seseorang yang selalu berbeda. Dia berulang kali mempertanyakan pernyataan bersalah pada terdakwa dan mengingatkan hakim Kim Joon Gyum (Moon So Ri) tentang pentingnya keadilan.



Film ini adalah proyek terakhirnya sebelum pendaftaran militer. Dia diterima untuk bertugas di departemen polisi militer Komando Pertahanan Ibukota dan akan mendaftar pada 10 Juni mendatang.

Sebelumnya, Park Hyung Sik tampil dalam variety show MBC "Real Men" dan mendapat julukan "baby soldier." (Baca juga: Keinginan Thanos Terwujud di Spider-Man: Far From Home).

"Meskipun saya mengalami kesulitan dalam pembuatan film 'Real Men,' keuntungannya adalah saya tahu bagaimana rasanya sejak Saya bisa pergi ke semua unit yang berbeda, sedangkan [selama dinas militer yang sebenarnya], Anda hanya dalam satu unit sepanjang waktu. Jadi saya pikir saya lebih suka pergi ke tempat di mana saya bersenang-senang, dan tempat di mana saya bisa menggunakan bakat saya untuk potensi penuh mereka,” kata Park Hyung Sik.

Sementara, untuk pendaftaran wajib militerm dia mengaku tidak ingin penggemarnya mencemaskan dirinya dan tahu akan tugas negara yang diberikan kepadanya. "Secara pribadi, saya tidak ingin mempublikasikannya, tetapi karena diketahui, saya akhirnya memberi tahu orang-orang 'Saya akan' secara terbuka,” terang dia.

“Saya ingin pergi dengan diam-diam. Saya ingin pergi tanpa ada yang tahu saya pergi atau tidak pergi. Ketika Anda mengatakan Anda mendaftar di militer, rasanya seperti periode istirahat yang tetap. Jika Anda tidak tahu, tidak apa-apa karena rasanya orang itu aktif tetapi tidak mengerjakan proyek. Namun, [jika Anda tahu orang itu mendaftar] rasanya orang tersebut terkunci karena 'orang itu tidak bisa aktif,” jelas Park Hyung Sik.
(tdy)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak